Sehubungan dengan Idul Fitri, order yang masuk pada tanggal 
23 - 30 Juni 2017 akan diproses pada Senin, 3 Juli 2017
Kategori Produk
Alkes Rumah Sakit
Alat THT
Alat Kesehatan Paru
Alat Neurologi
Alat Kardiologi
Seragam Medis
Alat Ginekologi
Alat Sterilisasi Medis
Breathalyzer
Alat Farmasi
Alat Bedah
Alat Kedokteran Umum
Furniture Rumah Sakit
Instrumen Medis
Linen Medis
Alat Laboratorium
Rapid Test
Alat Pengerjaan Darah
Hematology Analyzer
Urine Analyzer
Mikropipet
Alat Imunologi
Kulkas Medis
Mikroskop
Instrumen Laboratorium
Reagen

Urine Strip

Beli urine strip di medicalogy.com dengan garansi alat resmi dan mudah diakses. Dapatkan harga urine strip murah hanya di Medicalogy.

jual DFI Strip Cek Urin DUS 10 M
25% off
Rp335.000
Rp250.413
jual Urine Reagent Accubiotech Strip 10 P
20% off
Rp243.375
Rp194.700
jual Urine Reagent Accubiotech Strip 11 p
20% off
Rp312.125
Rp249.700
jual Nesco Kertas pH Tester
36% off
Rp250.000
Rp160.000
jual Urine Strip 3 Parameter
10% off
Rp61.600
Rp55.440
jual Urine Strip Verify 1 Parameter
10% off
Rp83.520
Rp75.168
jual Urine Strip Verify 3 Parameter
10% off
Rp86.400
Rp77.760
jual Urine Strip Verify 10 Parameter
10% off
Rp273.600
Rp246.240
jual Mono Strip Urine 3 Parameter
10% off
Rp93.600
Rp84.240
jual Mono Strip Urine 10 Parameter
10% off
Rp208.800
Rp187.920
jual Nova Urine Strip 3 Parameter
-10% off
Rp103.680
Rp114.048
jual Nova Urine Strip 10 Parameter
-10% off
Rp331.200
Rp364.320
jual Nova Urine Strip 11 Parameter
-10% off
Rp331.200
Rp364.320
jual Strip Cek Urine 10 Parameter Onemed
50% off
Rp275.000
Rp135.000
jual Kertas pH Nesco
16% off
Rp56.760
Rp47.300
jual Kertas Lakmus Merah / Biru Nesco
16% off
Rp66.000
Rp55.000
jual Kertas pH Meter Mcolorphast
23% off
Rp142.857
Rp109.890
jual Onemed Urine Gluco Protein Test
23% off
Rp33.033
Rp25.410
jual Kertas Lakmus pH
23% off
Rp25.740
Rp19.800
jual pH Paper Merck 0-14
23% off
Rp143.000
Rp110.000
jual Verify Strip Cek Urine 10 Parameter
23% off
Rp139.425
Rp107.250
jual Strip Urine Dirui H10
23% off
Rp171.600
Rp132.000
jual Strip pH Indikator 0-14
23% off
Rp143.000
Rp110.000
jual pH Paper 0-14
23% off
Rp92.950
Rp71.500

Prinsip Kerja Strip Cek Urine

Strip Diagnostik untuk urinalisa merupakan strip plastik kokoh yang telah ditempelkan beberapa reagen pada beberapa area yang terpisah. Tes ini akan memberikan informasi terhadap status metabolisme karbohidrat, fungsi ginjal dan hati, keseimbangan asam-basa, dan infeksi saluran kemih.

Glukosa -  Tes ini berdasarkan reaksi dua rangkaian enzim. Enzim pertama, glukosa oksidase, mengkatalisis pembentukan asam glukonat dan hidrogen peroksidase dari oksidasi glukosa. Enzim kedua, peroksidase, mengkatalisis reaksi hidrogen peroksida dengan kromogen kalium iodida agar kromogen tersebut teroksidasi hingga memberi warna yang berkisar dari hijau ke cokelat.

Bilirubin- Tes ini berdasarkan pemasangan bilirubin dengan dichloraniline terdiazotasi dalam media asam kuat. Warnanya berkisar antara beberapa variasi warna cokelat.  

Ketone – Tes ini berdasarkan pada perubahan warna dari kekuning-kuningan-merah muda untuk hasil yang negatif, hingga warna menjadi ungu apabila asam asetoasetik bereaksi dengan nitroprussida.

Berat jenis – Tes ini didasarkan pada perubahan pKa dari polielektrolit tertentu dalam hubungannya dengan konsentrasi ion. Untuk indikatornya, warna berkisar dari biru tua-hijau dalam urin yang konsentrasi ionnya rendah melalui warna hijau dan kuning-hijau dalam urin yang konsentrasi ionnya tinggi.

Darah- Tes ini berdasarkan pada aktivitas hemoglobin yang seperti peroksidase, yang mengkatalisis reaksi diisopropilbenzene dihidroperoksidase dan 3,3',5,5'-tetra metilbenzidin. Warna hasil reaksi berkisar dari orange sampai hiau; tingkat darah sangat tinggi bisa menyebabkan perkembangan warna berlanjut menjadi biru.

pH - Tes ini berdasarkan pada prinsip indikator ganda yang memberikan kisaran warna yang luas mencakup setiap kisaran pH urin. Warna berkisar dari orange sampai kuning dan hijau sampai biru.

Protein- Tes ini berdasar pada prinsip indikator-kesalahan-protein. Pada pH tetap, perkembangan beberapa warna hijau sesuai dengan ada/tidaknya protein. Warna berkisar dari kuning sampai kuning-hijau untuk “negatif” dan hijau menjadi hijau-biru untuk reaksi “positif”.

Urobilinogen – Tes ini  berdasar pada reaksi Ehrlich yang dimodifikasi, di mana p-dietilaminobenzaldehidase yang berkonjungsi dengan suatu zat peningkat warna bereaksi dengan urobilinogen di dalam media asam kuat untuk menghasilkan warna merah muda-merah.

Nitrit - Tes ini bergantung pada perubahan nitrat (diperoleh dari makanan) menjadi nitrit oleh bakteri Gram negatif dalam urin. Saat pH pada area reagen asam, nitrit dalam urin bereaksi dengan asam p-arsanilik membentuk senyawa diazonium bersama dengan 1,2,3,4-tetrahidrobenzo(h)quinolin-3-ol untuk memproduksi warna merah muda.

Leukosit– Leukosit granuler mengandung esterase yang mengkatalisis proses hidrolisis dari turunan ester asam amino pyrrole untuk membebaskan pirol 3-hidroksi-5-fenil. Pirol ini kemudian bereaksi dengan garam diazonium untuk menghasilkan warna ungu.

Pengumpulan dan Penanganan Sampel Urine 

  • Beri label nama pasien dan tanggal dengan jelas pada wadah spesimen yang bersih.
  • Kumpulkan 10-15 mL urin dalam wadah bersih dan lakukan pengujian sesegera mungkin.
  • Jangan melakukan sentrifugasi. Penggunaan pengawet urin tidak dianjurkan.
  • Jika pengujian tidak bisa dilakukan dalam waktu satu jam setelah buang air kecil, dinginkan spesimen segera dan biarkan spesimen kembali ke suhu ruang sebelum pengujian.
  • Hasil nitrit optimal dengan menggunakan spesimen urin pagi atau spesimen yang sudah diinkubasi di dalam kandung kemih selama empat jam atau lebih.
  • Terlalu lama terpapar dalam suhu ruang dapat mengakibatkan proliferasi mikroba dengan perubahan hasil dalam pH.  Pergeseran ke pH basa dapat menyebabkan hasil positif palsu pada uji protein. Urin yang mengandung glukosa dapat menurunkan pH saat organisme memetabolisme glukosa tersebut. Pertumbuhan bakteri yang berasal dari kontaminasi dapat menyebabkan darah positif palsu dari peroksidase yang dihasilkan. Dalam spesimen urin sewaktu perempuan, hasil leukosit positif bisa dikarenakan adanya sumber eksternal ke saluran kemih.

Penyimpanan dan Stabilitas Reagen pada Strip Cek Urine

  • Simpan pada suhu ruang antara 15-30 oC (59o – 86 oF). 
  • Jangan menggunakan barang setelah tanggal kedaluwarsa 
  • Jangan menyimpan botol pada sinar matahari langsung
  • Strip yang belum dipaakai harus tetap disimpan pada botol aslinya.
  • Jangan mengeluarkan desikator dari botol.
  • Jangan mencampurkan strip yang berbeda nomor lot.
  • Jangan menyentuh daerah reagen pada strip.

Daerah uji reagen siap digunakan ketika dikeluarkan dari botol dan seluruh strip reagen adalah sekali pakai. Strip tersebut untuk dibaca secara visual. Waktu yang tepat penting untuk memberikan hasil optimal. Strip reagen harus disimpan di botol yang tertutup rapat untuk menjaga aktivitas reagen. Untuk memperoleh hasil-hasil optimal, perlu menggunakan sampel urin yang baru/segar, homogen, dan tidak disentrifugasi.

Penyimpanan dan Kestabilan Kontrol

Buang bahan-bahan kontrol dan buka vial yang baru jika bahan kontrol tersebut keruh atau jika ada bukti kontaminasi mikroba (perubahan warna, bau yang tidak biasa).

  • Simpan larutan kontrol pada 2-8o C sebelum pemakaian awal. Jangan dibekukan. Saat disimpan pada 2-8oC, kontrol dalam keadaan stabil sesuai tanggal kadaluwarsa yang diinformasikan pada label.
  • Pada pemakaian awal, keluarkan bahan-bahan kontrol dari lemari pendingin dan masukkan ke dalam suhu ruang (25 - 25o C), sekitar 15 hingga 30 menit.
  • Setelah pemakaian awal, botol-botol kontrol yang telah terbuka disimpan pada suhu ruang. Jangan disimpan di atas 30 oC (86 oF).
  • Saat disimpan pada suhu ruang (20-25oC) bahan-bahan kontrol akan stabil untuk satu bulan. Tanggal kadaluwarsa pada suhu ruang harus dicatat pada label botol kontrol saat botol dibuka.