Ketahui Cara Kerjanya Sebelum Beli Pulse Oximeter

Ketahui Cara Kerjanya Sebelum Beli Pulse Oximeter РOrang dengan masalah kesehatan seperti PPOK, asma, Congestive Heart Failure (CHF) dan kondisi lain, perlu memanfaatkan pulse oximeter. Pulse oximeter adalah teknologi yang digunakan untuk mengukur tingkat oksigen dalam darah dan detak jantung. Pulse oximeter jari dilengkapi dengan teknologi yang dapat mendeteksi perubahan tingkat oksigen dalam darah dengan cepat. Hal ini dapat membantu memberikan informasi yang anda butuhkan untuk mengendalikan kondisi anda. Pulse oximeter sangat mudah untuk digunakan. Anda hanya perlu menjepit  ujung jari untuk memperoleh pembacaan oksigen darah.

pulse-oximeter-fs-20a-0Pulse oximeter disebut juga alat ukur saturasi oksigen bekerja dengan memberikan sinar melalui ujung jari. Sensor yang terpasang akan mendeteksi berapa banyak oksigen dalam darah berdasarkan cara cahaya melewati jari anda. Pulse oximeter dilengkapi teknologi untuk menghitung banyaknya oksigen. Hasil pengukuran akan ditampilkan pada layar oximeter yang memberitahu berapa persen oksigen dalam darah anda. Pulse oximeter jari juga mengukur denyut nadi Anda.

Pulse oximeter digunakan dalam perawatan primer untuk penyakit pernapasan akut dan kronis. Pulse oximeter berguna untuk pasien dengan COPD (prediksi FEV1 <50%) dan pada pasien dengan gejala yang semakin memburuk atau pasien yang memiliki tanda-tanda lain dari eksaserbasi akut. Pulse oximeter dapat digunakan oleh pasien di rumah untuk membantu pengawasan dokter. Komplemen pulse oksimeter penting dalam penilaian pasien PPOK. Spirometri digunakan untuk mendiagnosis PPOK, sedangkan pulse oximeter menyediakan metode penilaian yang cepat.

Pada penderita asma, pulse oximeter dilengkapi meter aliran puncak untuk menilai tingkat keparahan serangan asma dan respon pengobatan. Pada pasien dengan infeksi pernapasan akut, pulse oximeter berguna dalam mengevaluasi keparahan penyakit dan hubungannya dengan kriteria lain. Alat ini juga digunakan dalam membantu menentukan bagaimana perawatan pasien lebih lanjut. Pada pasien dengan PPOK berat, alat skrining untuk mengidentifikasi pasien (misalnya, orang-orang dengan SpO2 <92%) harus dirujuk dengan penilaian oksigen yang komprehensif. Pada pasien dengan PPOK stabil atau pulih dari eksaserbasi di rumah, SpO2 88% atau kurang merupakan indikasi kuat untuk memulai terapi oksigen jangka panjang. Idealnya keputusan untuk memulai terapi oksigen harus dibuat berdasarkan tekanan oksigen arteri (PaO2 <7,3 kPa / 55 mm Hg).

Pengaturan aliran titrasi oksigen pada pasien terapi oksigen jangka panjang bertujuan untuk mempertahankan SpO2> 90% selama semua kegiatan. Penggunaan pulse oximeter di rumah telah banyak berkembang selama dua puluh tahun terakhir. Hal ini diperkirakan akan terus mengalami pertumbuhan selama dekade berikutnya.

Penggunaan pulse oximeter di rumah diawal pada tahun 1990-an. Saat itu penggunaan pulse oximeter difokuskan pada pemantauan yang terus-menerus dengan mengenai mekanis tidur. Beberapa tahun terakhir penggunaan pulse oximeter di rumah biasanya dimanfaatkan untuk kondisi seperti Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK), Congestive Heart Failure (CHF) dan lain-lain yang membutuhkan terapi oksigen jangka panjang.

Pemantauan memungkinkan pasien untuk menjadi proaktif dalam perawatan kesehatan mereka sendiri. Pulse oximeter rumah dapat memberikan data yang obyektif untuk menentukan status kesehatan dan kebutuhan intervensi medis.

pulse-oximeter-fs-20aPasien dengan kondisi sedang dapat dipantau secara terus menerus mengingat kompleksitas situasi medis yang dialami. Pulse oximeter menjadi alat sederhana yang menurunkan kekhawatiran. Pasien dengan kondisi yang lebih parah dan memiliki ketergantungan dengan alat medis seperti ventilator dan sistem pendukung lain cenderung lebih membutuhkan pemantauan terus menerus. Pasien ini perlu menggunakan pulse oximeter untuk melakukan pemantauan terhadap kondisi kesehatannya.

Pulse oximeter jari dapat membantu mengelola asma dan COPD dan memonitor denyut jantung serta saturasi oksigen selama olahraga dan berbagai kegiatan yang tinggi energi. Pengukuran oksigen yang akurat dengan oximeter memerlukan aliran darah yang baik melalui jaringan. Ketika jari menjadi dingin, aliran darah akan berkurang dan hasil oximeter dapat memburuk. Pemanasan pada tangan seperti menggosok tangan bersama-sama atau menggunakan air hangat akan meningkatkan aliran darah. Pulse oximeter tidak dapat digunakan untuk mengukur karbon dioksida. Dalam keadaan serangan pernapasan yang parah (misalnya, bronkospasme seperti pada asma atau PPOK) mungkin untuk melihat tingkat oksigen normal dengan penumpukan karbon dioksida yang parah. Bekerja keras untuk bernapas dapat menyebabkan sejumlah besar karbon dioksida yang diproduksi, dan otot-otot pernapasan akan menjadi lelah dan lemah. Ini bisa menjadi darurat medis. Biasanya masalah ini disertai dengan sesak napas berat dan peningkatan denyut nadi.(dw)

Dapatkan Update Terbaru Seputar Kesehatan!
Bergabunglah bersama subscribers lainnya untuk mendapatkan update dari kami

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *